Merancang Pelatihan Yang Efektif

Oleh : Zakarija Achmat

confucius1-150x150

Confusius di tahun 450 sebelum masehi bahwa, “jika kita mendengar maka kita
akan lupa, kita melihat maka mungkin kita akan ingat, kita mengalami maka
kita akan mengerti”

PENDAHULUAN
Nadler dan Wiggs (dalam Robinson & Robinson, 1989) mendefinisikan
pelatihan (training) sebagai teknik-teknik yang memusatkan pada belajar
tentang ketrampilan-ketrampilan, pengetahuan dan sikap-sikap yang
dibutuhkan untuk memulai suatu pekerjaan atau tugas-tugas atau untuk
meningkatkan kemampuan dalam melakukan suatu pekerjaan atau tugas. Hal
senada juga dikemukakan oleh Clark (1991) bahwa pelatihan adalah suatu
upaya untuk melakukan perubahan dalam hal pengetahuan, ketrampilanketrampilan dan sikap.
Pelatihan merupakan suatu bentuk pembelajaran yang bermuara pada
perubahan, sehingga peran seorang pelatih adalah bertanggung jawab terhadap
terjadinya perubahan sikap dan perilaku orang-orang yang dilatih. Karena sifat
manusia dan prosesnya yang dinamis, maka seorang pelatih harus terlibat di
dalamnya sebagai pribadi, sebagai orang, bukan teknisi yang bersifat
mekanistis (Clark, 1991).
Sebagai sebuah proses, pelatihan memiliki peran yang hampir sama
dengan terapi, tetapi tidak berarti bahwa seorang pelatih harus juga menjadi
terapis, karena tetap ada perbedaan antara keduanya. Kesamaan antara
pelatihan dan terapi antara lain; pertama, keduanya merupakan suatu upaya
untuk membantu individu untuk belajar dan merubah tingkat ketrampilan,
pengetahuan dan sikapnya. Kedua, pelatihan dan terapi berhubungan dengan
pemecahan masalah. Ketiga, keduanya berupaya mengembangkan
kemampuan individu dalam mengelola ketidakpastian dan siatuasi-situasi baru.
Sementara, ada perbedaan penting antara keduanya, yaitu: (a) terapi berurusan
dengan pengalaman masa lalu yang mempengaruhi kemampuan seseorang
untuk mengahadapi masa kini; (b) dalam seting terapi, terapis berusaha
membawa pasien untuk bisa melalui suatu pengalaman kritis yang tidak
menyenangkan dan ia membutuhkan bantuan yang tepat; (c) masalah yang 2
terlihat dalam terapi jauh lebih luas dibanding situasi kerja pada umumnya; dan
(d) terapi memerlukan adanya bantuan professional dalam jangka panjang.
Oleh karenanya, penting bagi seorang pelatih untuk memahami berbagai aspek
yang terkait dengan pelatihan dan terapi, termasuk berbagai pendekatan yang
digunakan oleh keduanya. (Clark, 1991)
Proses pelatihan dimulai sejak perancangan, pelaksanaan hingga
evaluasi. Hasil evaluasi inilah yang akan menggambarkan berhasil dan
tidaknya suatu pelatihan. Perancangan merupakan faktor kunci penentu
keberhasilan tersebut, karena ia berada dalam tahapan pertama dari
keseluruhan proses pelatihan.
Inti dari suatu pelatihan adalah proses pembelajaran yang bermuara
pada adanya perubahan pengetahuan, sikap dan ketrampilan-ketrampilan.
Ketepatan penggunaan pendekatan dan metode pembelajaran akan sangat
mempengaruhi keberhasilan suatu pelatihan. Suatu pelatihan harus dirancang
sedemikian rupa sehingga secara keseluruhan akan mampu memfasilitasi untuk
terjadinya sebuah proses pembelajaran.

PEMBELAJARAN PADA ORANG DEWASA
Dalam konteks dunia kerja, maka para peserta suatu pelatihan
umumnya adalah orang dewasa, yang cara belajar mereka berbeda dengan cara
belajar pada anak-anak (sekolah) pada umumnya. Proses pembelajaran pada
orang dewasa (adult learning) memerlukan pendekatan dan metode yang
berbeda dengan pembelajaran pada anak-anak. Kebanyakan teori mengenai
proses belajar didasarkan pada rumusan mengenai pendidikan sebagai suatu
proses transisi budaya. Berdasarkan teori tersebut lahirlah istilah paedagogi
yang berarti memimpin atau membimbing anak-anak. Secara khusus,
paedagogi selanjutnya diartikan sebagai suatu ilmu dan seni mengajar anakanak. Dewasa ini, di kalangan para ahli pendidikan orang dewasa telah
berkembang suatu teori tentang cara mengajar orang dewasa. Istilah yang
terkenal kemudian adalah andragogi yang berarti memimpin atau membimbing
orang dewasa.3
Pengembangan pendekatan adult learning dimotori oleh Malcom
Knowles (dalam Lieb, 1991), yang mengidentifikasi karekateristikkarakteristik pembelajar dewasa sebagai berikut:
1. Orang dewasa bersifat otonom dan mampu mengarahkan dirinya sendiri,
mereka butuh kebebasan.
2. Orang dewasa telah mengakumulasi pengalaman-pengalaman dan
pengetahuan-pengetahuan, termasuk aktivitas-aktivitas yang berhubungan
dengan pekerjaan, tanggung jawab dalam keluarga dan pendidikan
sebelumnya. Mereka perlu menghubungkan belajarnya dengan dasar
pengalaman atau pengetahuannya.
3. Orang dewasa berorientasi pada tujuan. Mereka umumnya tahu apa tujuan
yang hendak mereka capai. Tujuan dari belajar harus dijelaskan di awal
dan instruktur/guru/trainer harus menunjukkan kepada pembelajar
bagaimana mereka akan dibantu untuk mencapai tujuan mereka.
4. Orang dewasa berorientasi pada sesuatu yang relevan, mereka harus tahu
alasan mengapa mereka harus belajar sesuatu.
5. Orang dewasa bersifat praktis, mereka memfokuskan diri pada hal-hal yang
bermanfaat langsung dalam kehidupan dan pekerjaannya.
6. Sebagaimana semua pembelajar lainnya, orang dewasa membutuhkan
perhatian dan penghargaan. Mereka harus diperlakukan sebagai orang
yang sejajar, memiliki pengetahuan dan pengalaman yang setara dan diberi
kebebasan untuk mengemukan pendapatnya.
Karena orang dewasa telah mengakumulasi pengalaman-pengalaman
dan pengetahuan-pengetahuan mereka, termasuk aktivitas-aktivitas yang
berhubungan dengan pekerjaan, maka dalam suatu pelatihan, pengalamanpengalaman tersebut menjadi sangat penting untuk dihubungkan dengan apa
yang sedang mereka pelajari. Mereka perlu difasilitasi untuk dapat
mengintegrasikan pengalaman-pengalaman tersebut sehingga menjadi suatu
pengalaman dan pengetahuan baru, yang dapat mereka gunakan untuk
memecahkan masalah-masalah yang mereka hadapi di tempat kerja. Salah satu 4
metode pembelajaran pada orang dewasa adalah dengan menggunakan
pengalaman, yang disebut dengan experiential learning.
Experiential Learning yang mengacu pada teori yang dikemukakan
oleh Kolb, tidak bisa dilepaskan dari ungkapan yang sangat terkenal dari
Confusius di tahun 450 sebelum masehi bahwa, “jika kita mendengar maka kita
akan lupa, kita melihat maka mungkin kita akan ingat, kita mengalami maka
kita akan mengerti”. Proses pembelajaran dalam pendekatan ini dilakukan
dengan memberikan suatu pengalaman yang disengaja, terkait dengan
informasi yang hendak diajarkan.
Sebagai sebuah model pembelajaran, experiential learning dapat
digambarkan sebagai suatu proses dimana pengalaman-pengalaman individu
direfleksikan dan dari padanya timbul gagasan atau pengetahuan-pengetahuan
baru. Proses experiential learning semacam sebuah siklus yang dapat
digambarkan sebagai berikut:
Menurut model tersebut, proses pembelajaran bermula dari adanya suatu
pengalaman yang diobservasi dan direfleksikan. Dari hasil proses tersebut,
individu akan membentuk konsep-konsep abstrak yang kemudian dicobakan
pada berbagai situasi baru. Mencoba menerapkan pada situasi baru suatu
konsep abstrak yang telah dibentuk, memberikan suatu pengalaman baru lagi
bagi individu, demikian seterusnya proses pembelajaran berlangsung, seperti
sebuah siklus (Achmat, 2005, hal. 12).
Testing in new
situations (4)
Observation and
reflection (2)
Concrete
Experience (1)
Forming abstract
concepts (3)5
Dengan menggunakan model Experiential Learning, maka peran
terpenting seorang trainer dalam sebuah pelatihan adalah menjadi fasilitator.
Ia berfungsi sebagai perancang pengalaman belajar kreatif. Sebagai fasilitator
ia harus menciptakan situasi belajar yang memungkinkan semua peserta
memperoleh pengalaman baru atau membantu peserta menata pengalamannya
di masa lampu dengan cara baru (Greenway, 2005).
Dalam experiential learning, pengelola kelas lebih bersifat sebagai
seorang fasilitator. Untuk itu perlu dikenali fungsi-fungsi fasilitatif sebagai
berikut:
a. Emotional stimulation, dimana perilaku ekspresif fasilitator harus mampu
merangsang ekspresi emosi peserta secara lebih bebas.
b. Caring, dimana fasilitator harus mampu mengembangkan hubungan
interpersonal yang hangat dan bersahabat. Hubungan ini ditandai dengan
adanya pemahaman terhadap peserta.
c. Meaning attribution, dimana fasilitator berfungsi untuk menyediakan
penjelasan kognitif atas perilaku dan kegiatan yang dilaksanakan, atau
dengan kata lain fasilitator harus mampu mengarahkan peserta dalam
pemberian arti atas sesuatu pengalaman belajar.
d. Executive function, dimana fasilitator berfungsi sebagai seorang eksekutif
dalam kelas. Dalam hal ini fasilitator menggunakan pendekatanpendekatan manajerial atas segala aktivitas yang terjadi di dalam kelas,
seperti menghentikan aktivitas, bertanya kepada peserta untuk memproses
pengalaman, dan sebagainya (Achmat, 2005, hal. 13 – 14).
Selain perlu mengenali fungsinya, seorang fasilitator yang profesional
seharusnya juga memahami gaya belajar para individu peserta pelatihan,
karena hal ini akan sangat berguna dalam pengelolaan kelas. Kolb dan Fry
(dalam Tennant, 1997) menyebut adanya empat gaya belajar yang didasarkan
pada karakteristik belajarnya, meliputi:
a. Converger, yaitu mereka yang mengutamakan konsep-konsep abstrak dan
aktif bereksperimen. Ia kuat dalam mengaplikasikan secara praktis ide-6
idenya, memfokuskan pada penalaran deduktif dalam menghadapi masalahmasalah yang spesifik dan tidak emosional.
b. Diverger, yaitu mereka yang mengutamakan pengalaman-pengalaman
konkrit dan merefleksikan hasil pengamatan. Ia memiliki kemampuan
imajinatif yang kuat, dapat menggeneralisasikan ide-ide dengan baik dan
melihat suatu hal dari perspektif yang berbeda serta memiliki ketertarikan
pada orang-orang.
c. Assimilator, yaitu mereka yang mengutamakan konsep-konsep abstrak dan
merefleksikan hasil pengamatan. Ia memiliki kemampuan yang baik dalam
menciptakan model-model teoritis dan menggunakan penalaran induktif.
d. Accommodator, yaitu mereka yang mengutamakan pengalamanpengalaman konkrit dan aktif bereksperimen. Kekuatan terbesarnya pada
bagaimana melakukan sesuatu, berani mengambil resiko, dan memecahkan
masalah secara intuitif.
DePorter, Reardon, & Singer-Nouri (2000), membedakan gaya belajar
berdasarkan modalitas yang dominan pada diri seseorang, yang terdiri dari tiga
gaya, yaitu:
a. Visual; orang tipe ini lebih mudah menyerap materi pelajaran apabila
melihat langsung materi tersebut.
b. Auditif; orang tipe ini lebih mudah menyerap materi pelajaran apabila
mendengar langsung materi tersebut.
c. Kinesthetic; orang tipe ini lebih mudah menyerap materi pelajaran apabila
mencoba langsung materi tersebut.
Dengan mengenali gaya belajar para peserta, fasilitator dapat menentukan
kombinasi metode dalam rangka memberikan pengalaman pada peserta agar
proses pembelajaran menjadi lebih efektif.

PARTICIPANT CENTERED TRAINING
Dalam suatu pelatihan, sebenarnya para peserta itu sendiri yang
seharusnya menjadi pusat perhatian. Artinya, pesertalah yang sesungguhnya
mengetahui apa kebutuhan belajar mereka, bagaimana cara belajar yang lebih 7
tepat bagi mereka, untuk bisa memecahkan masalah-masalah yang mereka
hadapi.
Proses pelatihan yang berpusat pada peserta adalah suatu pendekatan
dalam pelatihan yang dikembangkan oleh Bob Pike (2005) yang mendasarkan
pada prinsip-prinsip belajar pada orang dewasa. Pendekatan ini didasarkan
pada pengalamannya sebagai seorang trainer yang sebelumnya menggunakan
pendekatan pelatihan yang berbasis pada pengajaran (lecture-based training).
Ia menilai bahwa pendekatan yang baru tersebut lebih efektif karena dengan
pendekatan tersebut seorang trainer lebih dapat membantu peserta untuk
mengembangkan jawaban atas pertanyaan mereka sendiri, mengaplikasikan
peralatan dan teknik, menggunakan bahan-bahan dan menemukan sumbersumber untuk memecahkan suatu masalah yang ditemui dalam training
maupun realita di lapangan.
Dalam pendekatan pelatihan yang berpusat pada peserta ini, proses
belajar bertumpu pada peserta. Meskipun sebenarnya trainer tetap
bertanggung jawab penuh, tanggung jawab pelatihan beralih pada peserta, tidak
hanya agar mereka menjadi kreatif atau memiliki pengalaman, tetapi terutama
dalam hal menciptakan rencana tindakan dan bagaimana mereka menggunakan
ketrampilan-ketrampilan baru mereka. Kunci keberhasilan dari pendekatan
pelatihan ini salah satunya terletak pada antusiasme peserta.
Seorang trainer tidak selalu siap untuk memberikan pemecahan
masalah yang tepat atau menjawab setiap pertanyaan. Pendekatan ini
berangkat dari asumsi bahwa pesertalah yang lebih tahu dan memahami
permasalahan mereka, seorang trainer hanya membantu dalam proses
belajarnya. Dalam pendekatan ini, seorang trainer menyediakan lingkungan
yang mendukung bagi peserta untuk mengeksplorasi, berjuang dan menjelajahi
pikirannya, sehingga mereka memperoleh insight yang nyata, sesuai dengan
masalah mereka.
Pendekatan pelatihan yang berpusat pada peserta ini dapat
menunjukkan manfaatnya yang nyata dalam proses pembelajaran. Aplikasi
dari pendekatan ini dalam suatu pelatihan mampu meningkatkan rasa percaya 8
diri para pesertanya. Penelitian yang dilakukan oleh Fowlie (2005) yang
menggunakan metode pelatihan yang melibatkan aktifitas-aktifitas yang
bersifat participant-centered (berpusat pada peserta) seperti role-play,
observasi, diskusi, dan brainstorming dapat meningkatkan rasa percaya diri
para pesertanya. Peningkatan rasa percaya diri tidak menjadi tujuan dari
pelatihan tersebut, tetapi merupakan akibat sampingan dari digunakannya
metode pelatihan yang berpusat pada para pesertanya.
Penelitian yang dilakukan oleh Achmat (2005), juga menunjukkan hasil
yang serupa. Pelatihan yang dirancangnya dengan menggunakan pendekatan
participant-centered terbukti efektif dalam meningkatkan kepercayaan diri
para pesertanya. Terjadinya peningkatan kepercayaan diri tersebut karena
dalam proses pembelajarannya peserta pelatihan memang benar-benar dituntut
untuk berpartisipasi aktif melalui metode games, role play, case study,
simulasi, maupun focused group discussion. Metode-metode tersebut memang
hanya bisa dijalankan jika para pesertanya mau terlibat secara aktif. Oleh
karenanya, dalam pelaksanaannya dirancang agar menyenangkan untuk
dilakukan, mudah, tidak melelahkan, didasarkan pada pengalaman pribadi
peserta, dan dilakukan dalam kelompok-kelompok kecil.
Tingkat partisipasi peserta dalam suatu pelatihan juga berhubungan
dengan pencapaian prestasi belajar mereka. Penelitian yang dilakukan oleh
Achmat (2006) menunjukkan adanya hubungan positif yang signifikan antara
tingkat partisipasi dengan prestasi belajar dalam suatu pelatihan yang artinya
bahwa semakin baik atau tinggi tingkat partisipasi peserta, semakin tinggi pula
skor tes hasil belajar yang dicapai.
Hasil penelitian yang menunjukkan adanya hubungan positif dan sangat
signifikan antara tingkat partisipasi dan pencapaian hasil belajar tersebut
memperkuat pandangan-pandangan mengenai belajar dari pendekatan kognitif
dan humanistik. Teoritikus kognitif percaya bahwa pikiran bukanlah lembaran
kosong yang pasif, tetapi aktif . Ia mampu menimbang alternatif-alternatif dan
telah memiliki kebutuhan yang menyatu untuk mengurangi kebingungan dan
membuat segala sesuatu menjadi sesederhana mungkin. Oleh karenanya, 9
dalam proses pembelajaran mereka berpandangan bahwa
guru/instruktur/trainer bukan sekedar pengatur lingkungan belajar, tetapi lebih
dari itu ia harus berpartisipasi aktif dalam menciptakan hubungan belajar yang
kondusif (Hergenhahn, 1976).
Carl Rogers dan para tokoh humanistik lain telah mengembangkan teori
mengenai pembelajaran fasilitatif. Premis dasar dari teori ini adalah bahwa
belajar akan berlangsung jika pendidik bertindak sebagai fasilitator dengan
menciptakan atmosfir belajar yang memungkinkan pembelajar merasa nyaman
untuk menerima gagasan-gagasan baru dan terbebas dari ancaman faktor-faktor
eksternal (Laird dalam Dunn, 2000). Dengan hubungan dan atmosfir belajar
yang kondusif tersebut memungkinkan pembelajar untuk lebih berani
mengambil inisiatif dan berperan aktif sehingga mampu mencapai tujuan
belajar mereka.
Peserta yang berpartisipasi aktif dalam pelatihan, akan memiliki lebih
banyak kesempatan untuk mendapatkan pengalaman baru, merefleksikan dan
menghubungkan dengan pengalaman-pengalaman dan pengetahuanpengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya. Ia akan lebih mampu
menemukan dan membentuk konsep-konsep baru, sehingga memiliki
pemahaman-pemahaman baru. Ia akan lebih mudah mengingat apa yang telah
dipelajarinya tersebut. Dalam proses memori, ia akan mendapatkan generation
effect, yaitu suatu pengaruh dimana informasi akan lebih mudah disimpan dan
dipanggil kembali (diingat) jika ia membuat sendiri informasi yang disimpan
tersebut. Ia juga akan memperoleh self-reference effect, yaitu suatu efek
dimana seseorang akan lebih mudah memanggil informasi yang disimpannya
jika informasi tersebut dihubungkan dengan dirinya sendiri, dihubungkan
dengan pengalaman-pengalaman pribadinya (Matlin, 1998).

RANCANGAN MATERI
Selain pendekatan pembelajaran, hal lain yang juga sangat penting
untuk diperhatikan dalam merancang suatu pelatihan adalah materi pelatihan
itu sendiri. Sudah barang tentu materi pokok yang akan disajikan dalam suatu 10
pelatihan sangat bergantung pada hasil analisis kebutuhan pelatihan. Apa yang
akan dikupas di sini bukan menyangkut materi seperti apa yang seharusnya
diberikan, tetapi bagaimana rancangan dalam penyajiannya agar lebih efektif
dalam mendapatkan efek belajar yang diinginkan.
Proses pembelajaran pada umumnya, seperti halnya dalam pelatihan
yang mengajarkan pengetahuan, sikap dan ketrampilan, tidak bisa terlepas dari
proses kognitif. Dalam pendekatan pemrosesan informasi, pengetahuan, sikap
dan ketrampilan, ketiganya merupakan wujud atau representasi dari informasi
yang dimasukkan, disimpan dan diolah dalam sistem kognitif manusia.
Anderson (dalam Matlin, 1998) melalui teori Adaptive Control of
Thought (ACT*), membedakan pengetahuan manusia yang tersimpan dalam
memori menjadi dua, yaitu pengetahuan deklaratif dan pengetahuan prosedural.
Pengetahuan deklaratif adalah pengetahuan tentang fakta-fakta, hukum-hukum;
pengetahuan prosedural adalah pengetahuan tentang bagaimana cara
melakukan suatu tindakan. Cara mengajarkan kedua jenis pengetahuan
tersebut dalam pelatihan berbeda, termasuk cara dalam memberikan feedbacknya. Jika tujuan pelatihan untuk mengajarkan fakta-fakta dan hukum-hukum
(pengetahuan deklaratif), maka eksternal feedback lebih tepat dan seharusnya
diberikan secara bebas. Akan tetapi, apabila tujuan pelatihan untuk
mengajarkan bagaimana melakukan sesuatu (pengetahuan prosedural), maka
feedback intrinsik relatif lebih penting (Chai, 2002).
Dalam merancang materi suatu pelatihan, perlu memperhatikan prinsipprinsip kerja sistem kognitif. Matlin (1998) menggambarkan adanya lima
prinsip bagaimana sistem kognitif bekerja, yaitu: 1) proses kognitif adalah
aktif, bukan pasif; 2) proses kognitif dapat ditandai secara efisien dan akurat;
3) proses kognitif menangani informasi yang positif dengan lebih baik
dibanding informasi yang negatif; 4) proses kognitif saling berhubungan antara
satu dengan yang lain, tidak bekerja sendiri-sendiri; dan 5) kebanyakan proses
kognitif berlangsung secara top-down dan bottom-up sekaligus. Dengan
mendasarkan pada bagaimana proses-proses kognitif berlangsung, maka dalam
merancang materi suatu pelatihan seharusnya: 1) antara materi satu dengan 11
yang lainnya harus dapat dihubungkan secara logis; 2) materi-materi yang
disajikan dalam bentuk positif (menggunakan kalimat-kalimat positif,
afirmatif), tidak menegasikan fakta-fakta; 3) penjelasan-penjelasan
menggunakan penalaran induktif dan deduktif sekaligus.
Selain hal tersebut, perlu diperhatikan pula bagaimana agar materi
(dalam bentuk pengetahuan, informasi) dapat tersimpan dengan lebih baik
dalam memori sehingga konsekuensinya juga akan lebih mudah dipanggil
kembali ketika diperlukan (untuk diaplikasikan). Materi harus disampaikan
dengan cara sedemikian rupa agar menimbulkan recency effect, primacy effect,
self-reference effect dan generation effect.
Recency effect dan primacy effect berhubungan dengan urutan
masuknya informasi ke dalam sistem memori. Informasi yang disajikan di
bagian awal sehingga masuk terlebih dahulu ke dalam sistem memori, akan
lebih mudah dipanggil kembali. Ini yang disebut dengan primacy effect.
Sebaliknya, informasi yang paling akhir masuk merupakan informasi yang
paling segar dalam ingatan sehingga juga lebih mudah untuk dipanggil
kembali, ini yang disebut dengan recency effect (Matlin, 1998) . Tata urutan
penyajian materi atau informasi yang diberikan dalam suatu pelatihan, harus
diatur sedemikian rupa agar dapat diperoleh kedua efek tersebut. Pengaturan
urutan tersebut dapat secara keseluruhan dalam suatu program pelatihan
maupun dalam potongan-potongan kecil yaitu bagian-bagian atau sessi-sessi
dalam pelatihan.
Self-reference effect dan generation effect berhubungan dengan isi
materi dan cara penyampaiannya. Informasi-informasi yang dihubungkan
dengan diri sendiri (peserta) akan lebih mudah untuk diingat kembali (selfreference effect) dan informasi yang dibuat, dihasilkan dan disusun sendiri juga
akan lebih mudah untuk dingat (generation effect) (Matlin, 1998). Metode
pembelajaran pengalaman (experiential learning) sangat mendukung untuk
dapat diperolehnya kedua efek memori tersebut. Dalam experiential learning,
materi pelatihan diberikan dalam bentuk pengalaman-pengalaman, baik
langsung maupun tidak langsung, nyata maupun simbolik, sehingga mereka 12
mengalami sendiri akan sesuatu yang dipelajari. Mereka kemudian
merefleksikan pengalaman-pengalaman mereka sendiri dan dari padanya
mereka membuat sendiri suatu konsep abstrak dari apa yang dipelajarinya.
Dengan demikian para peserta akan mendapatkan sekaligus self-reference
effect dan generation effect.
Materi yang satu dengan yang lainnya dalam suatu pelatihan, selain
mempertimbangkan efek-efek memori tersebut, dalam penyajiannya juga harus
diorganisasikan agar dapat saling dihubungkan dan mengikuti urutan yang
logis. Urutan tersebut dapat mengikuti pola-pola yang ada, bergantung pada isi
materi dan tujuan diberikannya materi tersebut. Pola-pola urutan (sequencing)
yang dapat digunakan misalnya time-sequencing (yaitu suatu pola penyajian
materi berdasarkan urutan waktu secara kronologis); spatial-sequencing (yaitu
suatu pola yang menunjukkan bagaimana sesuatu berhubungan dengan sesuatu
yang lain dalam ruang, posisi dan orientasi visual); atau cause-effect sequence
(yaitu suatu pola yang menjelaskan terlebih dahulu alasan-alasan suatu
kejadian, masalah atau isu, kemudian mendiskusikan konsekuensikonsekuensi, hasil-hasil dan akibat-akibatnya).

KESIMPULAN
Dalam merancang suatu pelatihan agar efektif dalam mencapai
tujuannya, ada dua hal utama yang perlu diperhatikan, yaitu pendekatan atau
metode pembelajaran yang digunakan dan rancangan penyajian materi
pelatihan.
Pendekatan pelatihan yang berpusat pada peserta (participant centered
training) dengan menerapkan metode pembelajaran pengalaman (experiential
learning) telah terbukti mampu meningkatkan rasa percaya diri para
pesertanya, sehingga sebagian masalah yang hendak dipecahkan dalam
pelatihan (motivation problems) sebenarnya secara tidak langsung telah dapat
teratasi dengan sendirinya..
Materi pelatihan harus disajikan dengan cara sedemikian rupa agar
menimbulkan efek memori yang mendukung terjadinya proses belajar. 13
Penyajian materi pelatihan melalui metode pembelajaran pengalaman
mendukung timbulnya efek memori yang diinginkan tersebut.
REFERENSI
Achmat, Zakarija (2005) Efektifitas Pelatihan Pengembangan Kepribadian dan
Kepemimpinan dalam Meningkatkan Kepercayaan Diri Mahasiswa
Baru UMM Tahun 2005/2006. Laporan Penelitian. Malang: Lembaga
Penelitian Universitas Muhammadiyah Malang (tidak diterbitkan)
Achmat, Zakarija (2006) Hubungan antara Tingkat Partisipasi dengan Hasil
Belajar Peserta Pelatihan Pengembangan Kepribadian dan
Kepemimpinan Mahasiswa Baru UMM tahun 2005/2006. Laporan
Penelitian. Malang: Lembaga Penelitian Universitas Muhammadiyah
Malang (tidak diterbitkan)
Chai, Lin (2002) To Have or Have Not: An Examination of Feedback, Learner
Control and Knowledge Type in Online Learning. Proceedings of the
36th Hawaii International Conference on System Sciences (HICSS’03)
Clark, Neil (1991) Managing Personal Learning and Change, A Trainer’s
Guide. London: McGraw-Hill Book Company
DePorter, Bobby; Reardon, Mark dan Singer-Nourie, Sarah (2000) Quantum
Teaching: Mempraktekkan Quantum Learning di Ruang-ruang Kelas.
Bandung: PT. Mizan Pustaka
Dunn, Lee (2000) Theories of Learning.
http://www.brookes.ac.uk/services/ocsd/2_learntch/theories.html
Fowlie, J. (2000) Emotional Intelligence: The Role of Self-Confidence in
Preparing Business School Undergraduates for
Placement/Employment. http://www.herts.ac.uk
Greenway, Roger (2005) Experiential Learning Cycles.
http://reviewing.co.uk/research/learning.cycles.htm
Hergenhahn, B.R. (1976) An Introduction to Theories of Learning. New Jersey:
Prentice-Hall, Inc.
Lieb, Stephen (1991) Principles of Adult Learning.
http://honolulu.hawaii.edu/intranet/committees/FacDevCom/guidebk/te
achtip/adults-2.htm
Matlin, Margaret W. (1998) Cognition 4
th
edition. Orlando: Harcourt Brace & 14
Company
Pike, Bob (2005) The More Effective Alternative to Lecture-Based Training.
http://www.bobpikegroup.com/seminars/whatis_pct.html
Robinson, Dana Gaines dan Robinson, James C. (1989) Training for Impact:
How to Link Training to Business Needs and Measure The Results.
California: Jossey-Bass Inc., Publishers
Tennant, M. (1997) Psychology and Adult Learning 2e, London: Routledge

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s